Peringati Hari Rabies Sedunia Hewan Dapat Vaksinasi Gratis

0 40

Heibogor.com – Memperingati Hari Rabies Sedunia setiap tanggal 28 September, Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian (DKPP) Kota Bogor bekerjasama dengan Kecamatan Bogor Timur mengadakan vaksinasi rabies dan konsultasi kesehatan hewan yang digelar di halaman kantor Kecamatan Bogor Timur, Jalan Padjajaran, Kota Bogor, Rabu (28/9/22). Terlihat hadir dalam kegiatan ini, Sekda Kota Bogor, Syarifah Sofiah, Kepala DKPP Kota Bogor, Anas S. Rasmana didampingi Kabid Peternakan drh Anizar dan Camat Bogor Timur, Rena Da frina.

Sekda Kota Bogor, Syarifah Sofiah menyampaikan, bertepatan dengan Hari Rabies Sedunia yang jatuh pada tanggal 28 September, dilakukan pemberian vaksinasi rabies gratis untuk semua hewan-hewan yang ada di Kota Bogor. Temanya untuk Hari Rabies Sedunia ini “One Heart And Zero Death”. Jadi, harus sehat dan nol persen tidak boleh ada kejadian yang meninggal karena rabies.

“Di Kota Bogor ini sebenarnya sudah bebas rabies tapi tetap kita perlu pencegahan. Karena pencegahan harus selalu dilakukan seperti salah satunya pemberian vaksin secara periodik. Namanya rabies inikan virus. Jadi, kita juga tidak tahu kemungkinan tertularnya dari mana,” kata Syarifah disela kegiatan.

Ia melanjutkan, bahwa virus rabies itu zonosis atau bisa menular ke manusia. Ini berbeda dengan penyakit mulut dan kuku (PMK). Kalau PMK itu, tidak menular ke manusia dari hewan yang terkena. Tapi rabies ini menular kepada manusia dan 99 persen yang tertular ke manusia itu dari gigitan anjing. Makanya terlihat kebanyakan orang yang datang itu membawa anjing dan kucing untuk divaksinasi rabies.

“Jadi, kita sama-sama menjaga. Hewan-hewan peliharaan yang dekat dengan kita di rumah harus dipastikan kesehatannya. Walaupun di Kota Bogor sudah tidak ada kejadian rabies tapi lebih baik kita antisipasi dengan melakukan vaksinasi yang periodik. Dengan demikian masyarakat juga akan merasa tenang karena pemerintah hadir di tengah mereka dalam memberikan jaminan kesehatan untuk masyarakat,” terangnya.

Masih di tempat yang sama, Kabid Peternakan DKPP drh Anizar menjelaskan, rabies itu penyebabnya adalah virus. Biasanya dia menyerang hewan-hewan rentan seperti anjing, kucing, musang, dan monyet. Virus itu tidak ada obatnya jadi harus dilakukan dengan cara vaksinasi untuk hewan. “Untuk Kota Bogor, sampai saat ini kita tidak ada kasus. Nol kasus gigitan. Nol kasus untuk yang rabies. Tapi untuk pencegahannya kita lakukan vaksinasi sebagai pencegahan,” kata drh Anizar.

Ia menerangkan, pihaknya menyiapkan 700 dosis. Makanya ini terbuka untuk umum se-Kota Bogor. Pendaftaran bisa melalui online bisa juga daftar langsung di tempat. Bagi yang belum mendapatkan dosis vaksin bisa datang ke kantor DKPP di hari dan jam kerja.

“Ini sudah menjadi agenda rutin kita setiap tahun. Sebelum kita lakukan vaksinasi kita lakukan screenning yang meliputi pengukuran suhu tubuh, cacingan atau tidak, kurus atau tidak, umurnya cukup atau tidak. Itu untuk menghindari efek samping dari vaksin. Tapi rata-rata kalau screen-nya lolos biasanya tidak ada efek samping. Selain vaksin rabies kita juga ada kebijakan sterillisasi untuk menekan jumlah populasi anjing. Tapi ini hanya bisa dilakukan di klinik-klinik atau pet shop,” jelasnya.

Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.