Dispora Usul Sarana Olahraga Bisa Kembali Digunakan, Dedie: Sabar Dulu

0 58

Heibogor.com – Di tengah masa relaksasi atau pelonggaran Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB), Dinas Pemuda dan Olahraga (Dispora) bersama Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI) dan Federasi Olahraga Masyarakat Indonesia (FORMI) Kota Bogor menyampaikan keinginannya kepada Gugus Tugas Covid-19 agar membuka sarana prasarana olahraga menyesuaikan protokol kesehatan yang diterbitkan Kementerian Pemuda dan Olahraga (Kemenpora).

Hal itu disampaikan mereka kepada Ketua Gugus Tugas Percepatan Penanganan (GTPP) Covid-19 Kota Bogor Dedie A. Rachim saat audiensi di Kantor Gugus Tugas, Jalan Pajajaran, Kamis (18/06/20) kemarin.

Kepala Dispora Kota Bogor, Herry Karnadi mengatakan, ia bersama-sama KONI dan FORMI menyampaikan kepada Gugus Tugas Covid-19 terkait skema dan rumusan kegiatan olahraga yang telah dibuat menyesuaikan dengan protokol kesehatan dan rekomendasi yang dikeluarkan Kemenpora.

Selain itu, pihaknya juga menyampaikan kesiapannya atas venue-venue atau sarana prasarana tempat olahraga di lingkungan GOR Pajajaran yang sudah disusun sesuai anjuran Gugus Tugas Nasional tentang protokol kesehatan.

Ditempat yang sama, Ketua KONI Kota Bogor, Benninu Argoebie menambahkan, Kemenpora telah merilis protokol kesehatan untuk kegiatan olahraga nasional di masa normal baru. Tertulis di Panduan dengan nomor 6.11.1/Menpora/VI/2020 tentang Protokol Pencegahan Penularan Corona Virus Disease (COVID-19) yang mengatur protokol kesehatan pada umumnya, seperti jaga jarak, penggunaan masker, dan cuci tangan.

“Secara khusus ada tiga jenis kegiatan olahraga yang diatur, yaitu kegiatan pelatnas/pelatda, kejuaraan, dan kegiatan olahraga rekreasi. Kemenpora membagi tahap pelaksanaannya menjadi tiga tahapan,” tuturnya.

Ben, sapaan akrabnya, menjelaskan, pada tahap pertama, kegiatan olahraga boleh dilakukan kembali oleh tiap-tiap induk cabang olahraga individu dengan tetap menerapkan protokol pencegahan Covid-19 yang ketat, salah satunya melakukan tes PCR bagi seluruh personil. Sementara olahraga tim masuk ke dalam tahap II.

Tahap II, masih kata Ben, tersiratkan tentang mengatur uji kegiatan kejuaraan dalam negeri. Kompetisi olahraga bisa kembali digelar apabila sudah ada izin dari pemerintah. Kompetisinya pun harus dilakukan secara terbatas dan tanpa penonton.

“Tahap tiga menyebut tentang mekanisme pelaksanaan kejuaraan. Di tahap ini Kemenpora sudah mengizinkan untuk melakukan uji coba dalam dan luar negeri,” jelasnya.

Sementara itu, Ketua GTPP Covid-19 Kota Bogor, Dedie A. Rachim menegaskan bahwa sepekan belakangan ini telah terjadi kenaikan jumlah pasien positif Covid-19 yang cukup drastis. Sehingga dia khawatir, jika harus mengoperasionalkan kembali GOR Pajajaran untuk berolahraga.

“Seminggu belakangan ini terjadi lonjakan kenaikan jumlah pasien positif. Diharapkan sabar dulu. Jadi protokolnya harus tetap diperhatikan serius, karena jika terus terjadi lonjakan kita akan kembali ke PSBB awal,” terangnya.

Dedie menegaskan, kegiatan olahraga yang berhubungan erat dengan kontak fisik belum dapat dilakukan. Saat ini, kegiatan olahraga yang bisa diberlakukan kembali tidak begitu banyak. “Mungkin aktivitas olahraga baru bisa dilakukan oleh cabor-cabor yang tidak melakukan kontak fisik. Senam sehat bisa, panahan, catur, tembak, bulu tangkis, dan tenis meja,” tegasnya.

Seperti diketahui, para atlet berbakat Kota Bogor saat ini tengah mempersiapkan diri untuk perhelatan kompetisi akbar yakni Pekan Olahraga Nasional (PON) Papua 2020 dan Olimpiade Jepang 2021 mendatang. Namun dikarenakan situasi Pandemi Covid-19, PON di Papua semula dijadwalkan 20 Oktober hingga 2 November 2020 ditunda hingga Oktober 2021 nanti.

Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.